Benarkah Su-35 akan Berefek Besar pada Kekuatan Udara Indonesia

su-35-2
Dikembangkan untuk mampu mengimbangi pesawat siluman, Su-35 dipastikan akan meningkatkan kemampuan pertahanan udara dan proyeksi kekuatan Angkatan Udara Indonesia.

Sukhoi Su-35 akan menjadi bagian dari misi Indonesia untuk membangun kekuatan pertahanan yang modern. Pesawat tempur kelas berat Rusia ini sangat cocok untuk geografi Indonesia dan akhirnya bisa memecahkan masalah lama negara yang memiliki wilayah yang sangat luas.

Su-35 memiliki jangkauan 3600 km hanya dengan bahan bakar internal, yang akan memungkinkan Angkatan Udara Indonesia untuk melakukan misi jauh dari pangkalan. Karena negara yang luas terdiri dari 18.370 pulau-pulau kaki panjang, Su-35 bisa menghilangkan masalah ini.

Angkatan Udara Indonesia akan dapat melakukan patroli area dengan durasi yang lebih lama. Pesawat ini juga dilengkapi dengan probe pengisian bahan bakar udara yang dapat memperluas jangkauannya serta waktu berkeliaran. Angkatan Udara India, telah melakukan misi 10 jam dengan Sukhoi sehingga secara teori Indonesia juga bisa melakukan hal yang sama.

Untuk sebuah pesawat yang membawa sebuah muatan besar yakni delapan ton rudal dan bom yang ditempatkan di 14 cantelannya – pesawat ini jelas memberi kelebihan tersendiri. Dikombinasikan dengan kemampuan jarak jauh memungkinkan pilot untuk melakukan probe berulang dan U-turns – taktik Perang Dingin Rusia – yang dapat meninggalkan lawan bingung, lelah dan rentan dalam pertempuran udara.

Salah satu ciri pesawat tempur Rusia adalah kemampuan membawa rudal yang cukup banyak. Ini adalah keuntungan besar bagi pilot karena mereka dapat membawa rudal lebih dan dengan demikian mampu menembakkan rudal secara salvo untuk membunuh lawan di udara.

Rusia juga telah menjual rudal akurasi yang cukup besar dan berdampak kinetik ke sejumlah pelanggan dan sangat mungkin Su-35 Indonesian akan datang dengan rudal tersebut. Rudal jarak jauh serangan darat dan antikapal memungkinkan Sukhoi Indonesia untuk menyerang target dari jarak serang aman. Su-35 telah mendobrak tirani jarak. Kota-kota  seperti Darwin dan Perth – yang dulu tidak terjangkau sekarang secara tegas dalam jangkauan Angkatan Udara Indonesia.

KEKUATAN PENYEIMBANG
su-35

Kelemahan militer Indonesia terlihat paling mencolok selama krisis Timor Timur. Pada tahun 1999 mereka hanya bisa menonton dari pinggir lapangan sebagai kontingen pasukan di bawah Australia. Jelas ini menjadi penghinaan tersendiri bagi Indonesia.

Dilanjutkan dengan krisis ekonomi dan sanksi Amerika telah menjadikan armada F-16 dengan cepat usang dan nyaris lumpuh.

Indonesia kemudian memesan dua Su-27 satu kursi dan dua Su-30 kursi kembar dari Rusia dengan kontrak tahun 2003 senilai US$192 juta. Empat tahun kemudian, Jakarta memerintahkan enam Sukhoi. Analis Pertahanan Martin Sieff menggambarkan penawaran sebagai “kacang dalam perdagangan senjata internasional” alias sangat kecil.

Hasilnya dengan armada yang ada Angkatan Udara Indonesia jelas tidak akan mampu bersaing dengan kekuatan regional. Bandingkan saja dengan Angkatan Udara Australia yang memiliki 69 F / A-18 Hornet dan 24 super Hornets. Australia juga segera memiliki pesawat peperangan elektronik EA-18G Growler, yang dapat menjadi kekuatan pengganda dalam konflik.

Su-35 adalah pendorong semangat untuk Indonesia karena akan jauh mendorong maju ke teater Asia Tenggara. Pesawat ini memiliki suite avionik canggih dan dapat melakukan membutakan pesawat musuh dengan perangkat jamming sendiri. Sebagian besar analis Barat setuju Su-35 adalah pesawat non-siluman yang paling mampu di dunia saat ini dan dapat mengalahkan setiap pejuang kontemporer barat, kecuali pesawat tempur siluman F-22. (Tapi harus diingat F-22 harganya mencapai US$350 juta per pesawat sementara Su-35 hanya $ 65 juta.)

China adalah kekhawatiran lain. Terlebih setelah Jakarta telah terlibat ketegangan dengan Beijing di Laut Cina Selatan. Indonesia mungkin sulit untuk mengimbangi kekuatan militer China, tetapi dengan Su-35 Angkatan Udara Indonesia akan memiliki kemampuan dan kepercayaan diri untuk mengawal jet China di atas perairan netral.
MENETRALISIR SILUMAN
su-35-2-1
Meskipun efektivitas mereka masih diperdebatkan, ada kemungkinan bahwa dengan generasi jet tempur siluman baru pada 2020 akan menjadi kekuatan biasa di semua angkatan udara utama dunia. Di Asia, China segera memulai produksi pesawat siluman J-31 dan J-21 mereka, dan Australia telah memerintahkan 70 F-35 dari Amerika Serikat.

Bagaimana Indonesia menempatkan diri di lingkungan siluman tersebut? Angkatan Udara Indonesia awalnya tertarik pada pesawat tempur PAK-FA. Kemudian bergabung Korea Selatan sebagai mitra untuk bersama-sama mengembangkan Korean Fighter Experimental (KF-X). Tapi sepertinya hal itu tidak berjalan sesuai rencana. Satu hal yang pasti KF-X tidak akan menjadi pesawat siluman.

Seperti setiap pesawat tempur siluman yang sedang diproduksi di dunia saat ini, proyek KFX mahal telah mengalami turbulensi. Amerika juga menahan sejumlah teknologi inti yang menjadikan pesawat ini akan sangat berat untuk masuk generasi kelima.

Su-35 menjadi asuransi Indonesia. Yang Cheng-wei, seorang ahli sistem senjata Rusia di Taiwan, menjelaskan meski bukan pesawat generasi kelima tetapi Su-35 telah memiliki sejumlah fitur pesawat siluman yang juga digunakan oleh PAK-FA.

Sebuah laporan oleh National Security Network (NSN) yang berbasis di AS pada Agustus 2015 menunjukkan Su-35 akan bisa menindas F-35 dalam pertempuran udara satu lawana satu. Dalam laporan berjudul  ‘Thunder without Lightning: The High Costs and Limited Benefits of the F-35 Program’ analis kebijakan think tank Bill France dan peneliti Daniel Edgren mengatakan F-35 kemungkinan akan mampu dikalahkan oleh pesawat tempur Su-35

“Mungkin lebih signifikan membandingkan radar kontra-siluman menjadi kerentanan F-35. Infrared search-and-track (IRST) systems,, yang secara luas digunakan pada pesawat tempur asing, dapat mendeteksi pesawat yang  diklaim tak terlihat untuk radar pada jarak yang signifikan tanpa memancarkan sinyal mereka sendiri. ”

Sependapat tentang implikasi IRST untuk melawan siluman, Kepala Operasi Angkatan Laut Laksamana Jonathan Greenert mengatakan “Mari kita hadapi itu, jika sesuatu yang bergerak cepat melalui udara, mengganggu molekul dan menempatkan panas Saya tidak peduli bagaimana dingin mesin bisa menjadi, itu akan terdeteksi. ”

“F-35 akan menjadi sangat rentan terhadap deteksi IRST karena mesin yang sangat besar dengan daya dorong 40.000 lbs tanpa pelindung atau penindasan inframerah. Fitur OLS-35 IRST pada Su-35 bisa mendeteksi pesawat dari aspek frontal di hampir 30 mil laut, dari belakang pada 50 mil laut, dan rudal akan diluncurkan pada jarak yang sama. ”

Su-35 akan menjadi pesawat yang akan dapat mengalahkan generasi kelima tanpa bekerja sampai berkeringat. Menurut Industri Pertahanan Harian, jika Indonesia memutuskan untuk tetap fokus dengan KFX, maka “negara membutuhkan high-end gap filler sebagai nilai lindung terhadap jadwal KFX ini, dan risiko perkembangannya.”

Atau, jika Rusia mampu untuk sekali lagi mengajak Jakarta tertarik dalam program PAK-FA, maka Flanker-E bisa jadi jembatan akhir Indonesia ke era siluman.

Artikel ini diambil dari  Rakesh Krishnan Simha, jurnalis Selandia Baru jurnalis urusan analis luar negeri, dengan minat khusus dalam pertahanan dan sejarah militer. Dia berada di dewan penasihat Modern Diplomacy, sebuah portal urusan luar negeri yang berbasis di Eropa.

Source : RBTH  2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s